Anak Bukan Titipan Tuhan


Sukacita adalah dukacita,
yang terbuka kedoknya. ………….
semakin dalam sang duka menggores luka ke dalam sukma,
Maka semakin mampu Sang Kalbu mewadahi bahagia. ……………
Pabila engkau berduka cita, mengacalah lagi ke lubuk hati,
di sanalah pula kau bakal menemui,
Bahwa sesungguhnya engkau sedang menangisi,
sesuatu yang pernah engkau syukuri.*)

anakku.jpgPenculikan kembali menghantui orangtua. Dalam dua hari, terjadi penculikan dua bocah, yakni di Surabaya dan Pasuruan. Beruntung, salah satu anak akhirnya berhasil ditemukan. Demikian berita di Surya Online hari ini.

Membaca berita itu, saya jadi teringat opini saya di sini. Juga soal penculikan bayi. Lengkapnya sebagai berikut:
RAISYA ALI. Demikian anak dari pasangan Ali Said dan Nizmah Muchsin Thalib, yang telah diculik pada hari Rabu (15/08/07) siang hari dalam perjalanan pulang dari sekolah (ketika itu posisi mereka hanya berjarak 50 meter dari tempat tinggalnya di jalan Wiradharma III) akhirnya kembali pulang.
Ia, yang diculik selama 9 hari itu, akhirnya kembali ke pangkuan kedua orang tuanya, Jumat (24/8) pagi. Seperti yang diberitakan TEMPO Interaktif, Jum’at, 24 Agustus 2007, Pukul 12:09 WIB, : Menurut Zahra, kakak Nizmah –ibu Raisya–, sekitar pukul 10.15 WIB, orang tua Raisya mendapat kabar lewat telepon kalau anaknya telah ditemukan. “Mereka langsung ke Polda,” ujarnya saat dihubungi Tempo. Zahra mengemukakan, dari adiknya ia mendapat informasi kalau Raisya ditemukan di daerah Lenteng Agung, Jakarta Selatan, pagi hari ini. Begitu mendengar kabar itu, keluarga korban langsung sujud syukur.

Kemarin, saya sebetulnya ingin urun rembuk soal penculikan itu di sini, siapa tahu bisa membantu untuk menemukan. Belum sempat terlaksana, tapi untungnya Raisya sudah kembali ke pangkuan kedua orang tuanya. Saya bisa membayangkan, bagaimana sedihnya hati kedua orang tuanya, selama Raisya berada dalam sekapan para penculik. Lebih dari seminggu anak mereka lepas dari pangkuan.

Saya (empat tahun yang lalu) juga pernah mengalami hal yang serupa. Namun untungnya hanya beberapa saat saja. Begini ceritanya: Karena tuntutan ekonomi, saya dan istri saya sama-sama bekerja. Waktu itu anak saya masih berusia 3 tahun. Setiap hari kami menitipkan anak saya ke mBakyu dari istri saya yang berada di pasar. Sambil menunggu tokonya, ia pun ngemong anak saya. Tapi, suatu hari, yang saya lupa tanggalnya, tiba-tiba anak saya hilang.

Mbakyu istri saya tentu saja bingung. Ia beserta teman-teman di kanan kiri tokonya pun segera bergerak ke segenap penjuru pasar. Alhamdulillah, dalam tempo yang tidak lama, anak saya akhirnya di temukan di lantai dua. Ia tengah digendong oleh seorang wanita tua. Kata wanita itu, karena lucu, ia ingin untuk mengendongnya. Kenapa kok sampai dibawa pergi tanpa izin? Wanita itu tidak bisa menjawab.

Akhirnya, anak saya pun kemudian digendong oleh mBakyu istri saya, dengan penuh sukacita. Lantas nasib wanita itu? Karena tak ingin memperpanjang masalah, ia dibiarkan pergi begitu saja. Begitu ceritanya.

Opini ini saya tulis dengan judul : ANAK BUKAN TITIPAN TUHAN. Kenapa saya bilang begitu? Menurut saya karena ia lebih merupakan amanah dari Allah. Kata amanah sering disalahartikan sebagai titipan.

Padahal kata titip mengandung arti bahwa seseorang terpaksa menitipkan sesuatu karena ia tidak bisa membawa untuk alasan tertentu. Misalnya anak. Karena tidak mungkin untuk dibawa ke tempat kerja, maka ia, anak itu, harus dititipkan. Jadi pengertian titip menunjukkan arti bahwa si empunya tidak mempunyai kuasa penuh atas keberadaan anaknya. Makanya dititipkan.

Tapi Tuhan? Ia adalah Maha Kuasa. Dan itu mutlak. Amanah lebih merupakan beban dan tanggung yang diberikan oleh Allah kepada umatnya. Dan manusia sebagai pemegang amanah, hendaknya bisa melaksanakan dengan penuh tanggung jawab.

Tak ada alasan sibuk atau apa. Kalau sudah diberi anak (atas usaha bersama suami dan istri) wajibnya adalah dipelihara dengan baik, dididik dengan penuh kasih sayang. Lantas atas kejadian yang pernah menimpa pada keluarga Ali dan keluarga saya, siapa yang patut disalahkan? Para penculik? Pembantu/mBakyu Istri saya?

Menurut saya yang salah adalah kedua orang tuanya. Ya keluarga Ali ya keluarga saya. Karena tidak bisa memegang amanah.

*) Puisi tentang Anak, oleh KAHLIL GIBRAN dalam buku: Sang Nabi

One thought on “Anak Bukan Titipan Tuhan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s