Terbukti tak bersalah, Terpidana Mati Dibebaskan Setelah 30 tahun di Penjara


Seorang terpidana mati yang sudah 30 tahun di penjara menanti giliran eksekusi, dibebaskan karena tak terbukti bersalah.

Ray Hinton mendekam 30 tahun di penjara menanti eksekusi hukuman mati sebelum dinyatakan terbukti tak bersalahAnthony Ray Hinton, warga Alabama, AS, dijatuhi hukuman mati tahun 1985 untuk dakwaan membunuh dua orang manajer restoran.

Tahun lalu, lelaki berusia 58 tahun itu mendapat hak untuk mendapatkan persidangan ulang.

Uji laboratorium terhadap peluru yang ditemukan di lokasi kejadian, ternyata tidak terkait dengan senjata yang ditemukan di rumah Hinton.

Ini membuat jaksa kemudian mencabut kasus ini, dan Hinton pun bebas.

Pengacaranya, Bryan Stevenson, mengatakan bahwa waktu itu Hinton divonis mati karena ia tak mampu membayar pengacara yang bagus.

Saat keluar dari Penjara Jefferson Country, Birmingham, AS, Hinton memeluk para anggot keluarganya dan berkata: “Terima kasih, Yesus.”

“Yang harus mereka lakukan hanyalah menguji senjata itu,” kata Hinton saat menyatakan bahwa ia tak seharusnya selama 30 tahun mendekam di penjara untuk menanti jadwal eksekusi.”

Metoda baru membuktikan tak ada kaitan peluru di lokasi dan senjata d rumahnya

Peluru di lokasi perkara adalah satu-satunya bukti yang waktu itu mengaitkan Hinton pda pembunuhan itu.

Namun jaksa dalam persidangan ulang mengatakan, bahwa metoda modern membuktikan bahwa peluru-peluru itu tak ada kaitannya dengan revolver di rumah Hinton.

“Setiap hari, setiap bulan, setiap tahun yang dirampas negara dari Hinton,” kata pengacara Bryan Stevenson, “mereka merampas sesuatu yang mereka (negara) tak punya kemampuan untuk mengembalikannya.”

Stevenson yakin, bahwa dulu Hinton divonis karena tak mampu memperoleh pengacara yang bagus, karena hanya memiliki uang sebanyak $1.000 (Rp.10 juta) untuk menyewa ahli yang bisa membantah tuduhan jaksa terkait peluru itu.

Pengacara kemnyewa ahli yang bersedia bekerja dengan honor sebesar itu, dan disebutkan bahwa pra juri tertawa ketika sang ahli kerepotan dalam menjawab pertanyaan sepanjang persidangan.

Mahkamah Agung AS mengeluarkan putusan tahun lalu, bahwa Hinton tak memperoleh bantuan hukum yang memadai saat diadili tahun 1985 itu, dan memutuskan agar kasus ini disidangkan lai. Yang ternyata berakhir dengan pembebasan Hinton.

sumber : BBC Indonesia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s