Proyek Internet.org milik Facebook tuai kontroversi


Sebanyak 67 kelompok pembela hak digital di dunia menyuarakan protes terhadap proyek Internet.org yang digagas Mark Zuckerberg,

Sebanyak 67 kelompok pembela hak digital di dunia menyuarakan protes terhadap proyek Internet.org yang digagas Mark Zuckerberg,

Sebanyak 67 kelompok pembela hak digital di dunia menyuarakan protes terhadap proyek Internet.org yang digagas Mark Zuckerberg,

Tentangan terhadap proyek Internet.org yang digagas pendiri Facebook, Mark Zuckerberg, makin meningkat dan menyebar di berbagai negara.

Sebanyak 67 kelompok hak digital, termasuk i Freedom Uganda, Usuarios Digitales dari Ekuador dan ICT Watch dari Indonesia, telah menandatangani surat protes untuk Zuckerberg.

Mereka mengatakan Internet.org mengancam privasi, kebebasan berekspresi, serta prinsip netralitas internet.

Namun, Facebook membela proyek tersebut.

“Kami yakin dengan semakin banyak orang yang dapat mengakses internet, mereka akan melihat manfaatnya dan ingin menggunakan layanan lain-lainnya,” kata seorang juru bicara kepada BBC.

“Kami meyakini tujuan ini sehingga kami telah bekerja sama dengan penyedia jasa seluler untuk menawarkan layanan dasar kepada masyarakat tanpa biaya. Kami yakin para pengguna baru itu akan menginginkan akses lebih banyak lagi dan mau membayar untuk layanan yang lebih beragam.”

Internet.org membuka akses bagi pelanggan jaringan operator seluler mitranya untuk menggunakan sejumlah layanan online tanpa harus membayar layanan internet.

Internet.org membuka akses bagi pengguna internet di berbagai negara berkembang, semisal di Indonesia. Namun, hal itu dipandang membuat publik salah kaprah.

Internet.org membuka akses bagi pengguna internet di berbagai negara berkembang, semisal di Indonesia. Namun, hal itu dipandang membuat publik salah kaprah.

Layanan yang disediakan secara gratis mencakup Wikipedia, situs kesehatan milik UNICEF Facts for Life, BBC News, Facebook, Accuweather dan beberapa pilihan berita lokal dan penyedia hasil pertandingan olahraga.

Untuk mengakses fasilitas ini, pelanggan harus menggunakan aplikasi Android khusus, situs Internet.org, aplikasi Facebook untuk pengguna Android, atau browser Opera Mini.

Situs-situs dalam layanan itu membuka halaman dengan tampilan sederhana untuk mengurangi penggunaan data – foto-foto dengan resolusi tinggi, video dan fasilitas voice chat tidak dapat ditampilkan atau digunakan.

Operator jaringan seluler berpartisipasi dengan harapan para pengguna akan kemudian membayar untuk akses lebih setelah diberi kesempatan mencicipi konten yang tersedia gratis.

Sejak tahun 2014, proyek ini telah diluncurkan di Zambia, India, Kolombia, Guatemala, Tanzania, Kenya, Ghana, Filipina, Indonesia dan Malawi.

Facebook mengatakan lebih dari sembilan juta orang telah menggunakan layanan itu hingga kini.

Perlawanan

Meski demikian, sebanyak 67 kelompok hak digital keberatan dengan sepak terjang Internet.org. Mereka lalu melayangkan surat protes kepada pendiri Facebook, Mark Zuckerberg,

“Facebook mendefinisikan netralitas internet dengan tidak benar kepada publik..sehingga kaum termiskin di dunia hanya akan dapat mengakses situs tertentu dan layanan terbatas,” bunyi surat itu.

Internet.org, menurut puluhan kelompok tersebut, juga membuat publik salah kaprah.

“Internet.org telah dipasarkan sebagai layanan yang menyediakan akses penuh ke internet, padahal sebenarnya hanya menyediakan situs-situs tertentu yang telah disetujui oleh ISP lokal dan Facebook. Dalam bentuknya yang sekarang, Internet.org melanggar prinsip-prinsip netralitas internet, mengancam kebebasan berekspresi, kesetaraan kesempatan, keamanan, privasi dan inovasi.”

Internet.org dinilai kelompok pelindung hak digital sebagai perangkat yang mengancam privasi, kebebasan berekspresi, serta prinsip netralitas internet

Internet.org dinilai kelompok pelindung hak digital sebagai perangkat yang mengancam privasi, kebebasan berekspresi, serta prinsip netralitas internet

Awal bulan ini, Zuckerberg berusaha mengatasi masalah ini dengan mengundang organisasi-organisasi lainnya untuk bergabung dengan Internet.org.

Tapi syarat yang diwajibkannya – bahwa situs mereka tidak boleh mencakup teknologi enkripsi HTTPS, TLS atau SSL – menimbulkan kontroversi baru.

Dalam surat mereka, para aktivis menyarankan ini akan membuat penggunaan internet bagi pelanggan rentan terhadap serangan berbahaya dan pengawasan pemerintah”.

Penjelasan yang ditampilkan situs Internet.org menjanjikan dukungan SSL dan TLS “di aplikasi Internet.org bagi ponsel Android dalam beberapa minggu mendatang”.

Meski begitu, para aktivis mengatakan masih memiliki masalah privasi mengingat tidak ada pernyataan khusus mengenai kerahasiaan data pengguna pada laman Internet.org

“Kemungkinan Internet.org mengumpulkan data pengguna melalui aplikasi dan layanan yang mereka sediakan. Transparansi mengenai penggunaan data yang diperoleh Internet.org dan mitra telekomunikasinya masih kurang,”

BBC memahami bahwa Internet.org merekam beberapa informasi mengenai halaman yang dikunjungi pengguna. Informasi itu digunakan untuk memastikan gratisnya konsumsi data, serta memantau popularitas berbagai layanan.

Namun, tidak ada persyaratan untuk mitra layanan untuk berbagi informasi pribadi pengguna dengan Facebook.

Sumber : BBC Indonesia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s