Google & Robert Louis Stevenson


Robert Robert Louis Balfour Stevenson (13 November 1850 – 3 Desember 1894) adalah seorang novelis, Skotlandia penyair, eseis dan penulis perjalanan.

Buku-bukunya yang paling terkenal adalah Treasure Island, Kidnapped, dan Strange Case Of Dr Jekyll and Mr Hyde.

Stevenson telah sangat dikagumi oleh banyak penulis, termasuk Jorge Luis Borges, Ernest Hemingway, Rudyard Kipling, Marcel Schwob, Vladimir Nabokov, JM Barrie, dan GK Chesterton, yang berkata tentang dia bahwa dia “seemed to pick the right word up on the point of his pen, like a man playing spillikins.”

Stevenson lahir dengan nama Robert Lewis Balfour Stevenson di 8 Howard Place, Edinburgh, Skotlandia, pada tanggal 13 November 1850, dari seorang ayah bernama Thomas Stevenson (1818-1887), seorang insinyur terkemuka, dan seorang ibu yang bernama Margaret Isabella Balfour (1829-1897).

Merayakan hari kelahirannya yang 160, maka Googgle menghias logonya seperti berikut ini:

sumber: Wikipedia

WS Rendra: Waspadai Zaman Kalatida dan Kalabendu


Menganggapi zaman yang carut marut, WS Rendra menyampaikan pidato berjudul “Megatruh Kambuh: Renungan Seorang Penyair dalam Menanggapi Kalabendu“. Pidato ini disampaikan pada saat penerimaan gelar Doktor Honoris Causa (HC) dalam bidang kebudayaaan dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Jogjakarta. Secara lengkap berita ini adalah sebagai berikut:

04/03/2008 | 11:59:18 SuryaLive | Jogjakarta – Penyair WS Rendra mengatakan, tata hukum, tata kenegaraan dan tata pembangunan yang sableng di negeri ini telah mendorong lahirnya kalatida dan kalabendu. “Kalatida adalah zaman ketika akal sehat diremehkan, perbedaan benar dan salah, baik dan buruk, adil dan tidak adil, tidak digubris,” katanya dalam pidato penerimaan gelar Doktor Honoris Causa (HC) dalam bidang kebudayaaan dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Jogjakarta, Selasa (4/3).ws_rendra_wikipedia.jpgSastrawan itu menyampaikan pidato berjudul “Megatruh Kambuh: Renungan Seorang Penyair dalam Menanggapi Kalabendu”. “Sedangkan kalabendu adalah zaman yang mantap stabilitasnya, tetapi alat stabilitas itu adalah penindasan. Ketidakadilan malah didewakan,” katanya.

Rendra mengingatkan kembali isyarat dari penyair Ronggowarsito bahwa bangsa Indonesia harus bersikap waspada menghadapi kalatida dan kalabendu. Rendra juga mengingatkan akan datangnya zaman kalasuba bersama ratu adil. Kalasuba adalah zaman stabilitas dan kemakmuran.

“Namun saya agak berbeda sikap dalam mengantisipasi datangnya kalasuba. Kalasuba pasti akan tiba karena dalam setiap ‘chaos’ secara ‘built in’ ada potensi untuk stabil dan teratur,” kata dia. Tetapi kestabilan itu belum tentu baik untuk kelangsungan kedaulatan rakyat dan manusia yang menjadi unsur penting untuk emansipasi kehidupan secara jasmani, rohani, sosial, intelektual dan budaya.

“Dalam sejarah kita mengenal kenyataan bahwa setelah ‘chaos’ revolusi Perancis, lahirlah kestabilan pemerintahan Napoleon yang bersifat diktator. Tentu masih banyak lagi contoh semacam itu di tempat dan saat yang lain,” katanya. Menurut Rendra, untuk mengantisipasi datangnya kalasuba juga harus ada usaha yang lain, tidak hanya sekedar sabar dan tawakal.

“Karena kita tidak menghendaki kalasuba yang dikuasai diktator, tidak pula yang dikuasai kekuasaan asing,” katanya. Ia mengajak semua orang aktif mengembangkan usaha untuk mendesak perubahan tata hukum, tata kenegaraan dan tata pembangunan sehingga menjadi lebih baik sebagai daya hidup dan daya cipta bangsa.

“Situasi semacam itu tidak tergantung pada hadirnya ratu adil, tetapi pada hukum yang adil, mandiri dan terkawal,” katanya.
gedung_utama_balairung_ugm_wikipedia.jpg Sementara itu Rektor UGM Prof Dr Sudjarwadi mengatakan, keputusan UGM memberikan gelar Doktor HC dalam bidang kebudayaan kepada WS Rendra merupakan perwujudan penghargaan atas kiprah dan prestasi luar biasa promovendus.

“Promovendus serkitar setengah abad tanpa mengenal lelah selalu mengartikulasikan aspirasi budaya melalui ungkapan sastra, puisi, esai, teater dan bentuk ungkapan seni lainnya,” katanya. Semuanya itu mampu membangkitkan kesadaran kita dalam bermasyarakat, dan dalam waktu bersamaan memberikan nuansa pengayaan unsur budaya bangsa.

WS Rendra merupakan penerima Doktor HC ke-19 dari UGM. Rendra yang dilahirkan di Solo 7 Novermber 1935 pernah kuliah di Fakultas Sastra (kini FIB) UGM meski kemudian tidak diselesaikannya. Ia kemudian melanjutkan pendidikan di American Academy of Dramatic Arts di New York, Amerika Serikat. Dalam dunia teater, Rendra mendirikan bengkel teater, sedangkan di dunia akting dia juga sempat membintangi beberapa film nasional. ant

Yang ingin memperoleh teks pidato Rendra secara lengkap, bisa download lewat sini.