Tomy, Mengapa Mesti Bunuh Diri?


Zaman saya masih SMP dulu, saya anggap masa kecil yang indah dan bahagia. Walau saya tidak bersama kedua orang tua (saya ikut bude saya) namun saya bisa merasakan bahwa hidup itu indah, bahagia dan menyenangkan. Walau dalam memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, boleh dikatakan tergolong pas-pasan.

Banyak keinginan yang hanya berada dalam awang-awang belaka. Banyak hal yang tak bisa saya raih, namun saya menerima kesemuanya itu sebagai hal yang wajar.

Membaca Koran Surya pagi ini, saat saya mampir di Kantor DEKOPIN Daerah Kota Malang, yang berjudul Kalah Tenis, ABG Bunuh Diri, saya jadi tidak habis pikir. Betapa tidak, hanya karena menghilangkan SIM dan STNK serta gagal masuk tim tenis untuk pekan olahraga daerah, murid kelas II SMP pilih bunuh diri.

Menurut Surya, alasan bunuh diri itu terungkap dengan ditemukannya surat wasiat dalam secarik kertas. Dalam surat wasiat yang ditulis tangan itu, Tomy mengatakan bahwa dia mengakhiri hidup karena telah jadi beban keluarga.

Bahkan sehari sebelumnya, ia Kirim SMS, Pamit Mati. Brinda, teman sekelasnya menuturkan, dirinya sempat dikirimi pesan singkat atau short massage service (SMS) oleh korban, Senin (12/5) malam, sekitar pukul 20.00 WIB. Isi SMS tersebut hampir sama dengan surat wasiat yang ditinggalkan Tomy di kamar tidur di rumahnya. Yakni meminta maaf atas semua perbuatannya selama ini, dan menitip salam kepada teman-temannya yang lain. Bahkan, dalam SMS tersebut Tomy juga menjelaskan dirinya telah lama menjadi beban bagi keluarganya. Sehingga, lebih baik ia mati.

Mendapat SMS tersebut, Brinda menyangka itu hanya iseng Tomy belaka. Ia pun sempat menunjukkan isi SMS itu ke teman-teman Tomy yang lain. Tapi esok harinya, Brinda sangat kaget setelah mendengar pemberitahuan di sekolah bahwa Tomy meninggal.
“Berarti isi SMS-nya itu benar,” kata Brinda.

Oh, alangkah pedih nian nasib Tomy Perwira Jati, 14 tahun, yang lebih memilih mengakhiri hidupnya ketimbang ketimbang curhat kepada orang tuanya.