Google & Anniversary Hedy Lamarr 101st Birthday

(CNN)She was a glamorous Hollywood actress who romanced Clark Gable, Spencer Tracy and Jimmy Stewart onscreen and was hailed as “the world’s most beautiful woman.”

But Hedy Lamarr was bored.

So in a private life more compelling than some of her movies, she dreamed up ways to fight the Nazis during World War II and earned a patent for an idea that laid the groundwork for such modern technologies as Bluetooth, GPs and Wi-Fi.

Lamarr, on what would have been her 101st birthday, was honored Monday with an animated doodle on Google’s search page. The jazzy clip pays homage to her remarkable double career — actress by day, inventor by night — and introduces the late star to a new generation at a time when the science and technology fields are struggling to attract women.

“She’s just so cool,” said Jennifer Hom of Google, who researched Lamarr’s life to create the animated clip. “She was very complicated and very accomplished at the same time.”

Born Hedwig Eva Maria Kiesler in Austria, Lamarr began working as an actress in Europe as a teenager and scandalized audiences in the Czech film “Ecstasy,” in which the camera lingered on her face as her character had an orgasm. She fled an abusive marriage in the late 1930s and came to Hollywood, where she changed her name to Hedy Lamarr, signed a contract with MGM and landed many roles as an exotic seductress.

Lamarr appeared onscreen regularly throughout the 1940s, most notably opposite Victor Mature in Cecil B. DeMille’s “Samson and Delilah.” But she grew weary of femme fatale roles that didn’t showcase her intelligence.

“Any girl can be glamorous. All you have to do is stand still and look stupid,” she famously said.

So during World War II, Lamarr drew upon her interest in science and military technology — gained in part through her first marriage to an arms dealer — to help devise a system to prevent the Nazis from blocking signals from radio-controlled Allied torpedoes. She teamed with composer George Antheil, a neighbor, to create a frequency-hopping system — based on the 88 keys in pianos — that would keep enemies from being able to detect the radio messages.

They received a patent for their idea, although the limitations of technology at the time prevented it from being implemented until after World War II. Still, their system would eventually form a basis for modern wireless communications technology, and Lamarr and Antheil were inducted into the National Inventors Hall of Fame in 2014.

As research for her Google doodle, Hom watched a lot of Lamarr’s movies and read books about her. She was impressed to learn the actress tinkered with mechanics and electrical engineering in her spare time and had a room in her home that was dedicated to inventing.

Hom’s doodle alternates between scenes of movie-star glamor and Lamarr’s sideline as an inventor. The actress looks bored in the back of a limo but perks up when she’s tinkering with theories in her lab.

“She was really curious and had an active intellect and she was always trying to learn,” said Hom, who spent two months full-time working on the doodle. “I like to think of her as superhero figure where you have a daytime personality and a nighttime personality.”

Lamarr died in 2000 at the age of 86. Who knows what kind of prescient tech entrepreneur she might have been as a young woman in the digital age?

One quote from the actress, found on her estate’s website, sounds like it could have been spoken yesterday.

“The world isn’t getting any easier. With all these new inventions I believe that people are hurried more and pushed more,” she said. “The hurried way is not the right way; you need time for everything — time to work, time to play, time to rest.”

take from :

NASA Confirms Signs of Water Flowing on Mars, Possible Niches for Life


Scientists say these dark, narrow, downhill streaks are evidence of flowing water on Mars - Jet Propulsion Laboratory/University of Arizona, via NASA

Scientists say these dark, narrow, downhill streaks are evidence of flowing water on Mars – Jet Propulsion Laboratory/University of Arizona, via NASA

Scientists have for the first time confirmedliquid water flowing on the surface of present-day Mars, a finding that will add to speculation that life, if it ever arose there, could persist now.

“This is tremendously exciting,” James L. Green, the director of NASA’s planetary science division, said during a news conference on Monday. “We haven’t been able to answer the question, ‘Does life exist beyond Earth?’ But following the water is a critical element of that. We now have, I think, great opportunities in the right locations on Mars to thoroughly investigate that.”

That represents a shift in tone for NASA, where officials have repeatedly played down the notion that the dusty and desolate landscape of Mars could be inhabited today.

But now, John M. Grunsfeld, NASA’s associate administrator for science, talked of sending a spacecraft in the 2020s to one of these regions, perhaps with experiments to directly look for life.

“I can’t imagine that it won’t be a high priority with the scientific community,” he said.

Channels cut in the Martian surface as shot by NASA’s Mars Reconnaissance Orbiter in 2011 - NASA/Reuters

Channels cut in the Martian surface as shot by NASA’s Mars Reconnaissance Orbiter in 2011 – NASA/Reuters

Although Mars had rivers, lakes and maybe even an ocean a few billion years ago, the modern moisture is modest — small patches of damp soil, not pools of standing water.

In a paper published in the journal Nature Geoscience, scientists identified waterlogged molecules — salts of a type known as perchlorates — on the surface in readings from orbit.

“That’s a direct detection of water in the form of hydration of salts,” said Alfred S. McEwen, a professor of planetary geology at the University of Arizona, the principal investigator of images from a high-resolution camera on NASA’s Mars Reconnaissance Orbiter and one of the authors of the new paper. “There pretty much has to have been liquid water recently present to produce the hydrated salt.”

By “recently,” Dr. McEwen said he meant “days, something of that order.”

Scientists have long known that large amounts of water remain — but frozen solid in the polar ice caps. There have been fleeting hints of recent liquid water, like fresh-looking gullies, but none have proved convincing.

In 2011, Dr. McEwen and colleagues discovered in photographs from the orbiter dark streaks descending along slopes of craters, canyons and mountains. The streaks lengthened during summer, faded as temperatures cooled, then reappeared the next year.

They named the streaks recurring slope lineae, or R.S.L.s, and many thousands of them have now been spotted. “It’s really surprisingly extensive,” Dr. McEwen said.

Scientists suspected that water played a critical role in the phenomenon, perhaps similar to the way concrete darkens when wet and returns to its original color when dry.

But that was just an educated guess.

Lujendra Ojha, a graduate student at the Georgia Institute of Technology, turned to an instrument on the orbiter that identifies types of molecules by which colors of light they absorb. But this instrument, a spectrometer, is not as sharp as the camera, making it hard to zoom in on readings from the narrow streaks, a few yards across at most.

“We had to come up with new techniques and novel ways to do analysis of the chemical signature,” said Mr. Ojha, the lead author of the Nature Geoscience article.

The researchers were able to identify the telltale sign of a hydrated salt at four locations. In addition, the signs of the salt disappeared when the streaks faded. “It’s very definitive there is some sort of liquid water,” Mr. Ojha said.

Dark narrow streaks, up to a few hundred yards long, are seen along many slopes on Mars including Garni Crater. The identification of waterlogged salts in these streaks fits with the idea that they are formed by the underground flow of briny water that wets the surface. - Jet Propulsion Laboratory/University of Arizona/NASA

Dark narrow streaks, up to a few hundred yards long, are seen along many slopes on Mars including Garni Crater. The identification of waterlogged salts in these streaks fits with the idea that they are formed by the underground flow of briny water that wets the surface. – Jet Propulsion Laboratory/University of Arizona/NASA

The perchlorate salts lower the freezing temperature, and the water remains liquid. The average temperature of Mars is about minus 70 degrees Fahrenheit, but summer days near the Equator can reach an almost balmy 70.

Many mysteries remain. For one, scientists do not know where the water is coming from.

“There are two basic origins for the water: from above or from below,” Dr. McEwen said. The perchlorates could be acting like a sponge, absorbing moisture out of the air, but measurements indicate very low humidity on Mars — only enough for 10 microns, or about 1/2,500th of an inch, of rain across the planet if all of the wetness were wrung out of the air.

That idea cannot be ruled out if the lower part of the atmosphere turns out more humid than currently thought.

“We have very poor measurements of relative humidity near the surface,” Dr. McEwen said.

The other possibility is underground aquifers, frozen during winter, melting during summer and seeping to the surface.

Liquid water is considered one of the essential ingredients for life, and its presence raises the question of whether Mars, which appears so dry and barren, could possess niches of habitability for microbial Martians.

Christopher P. McKay, an astrobiologist at NASA’s Ames Research Center in Mountain View, Calif., does not think the recurring slope lineae are a promising place to look. For the water to be liquid, it must be so salty that nothing could live there, he said. “The short answer for habitability is it means nothing,” he said.

He pointed to Don Juan Pond in Antarctica, which remains liquid year round in subzero temperatures because of high concentrations of calcium chloride salt. “You fly over it, and it looks like a beautiful swimming pool,” Dr. McKay said. “But the water has got nothing.”

Others are not so certain. David E. Stillman, a scientist at the Southwest Research Institute’s space studies department in Boulder, Colo., said water for the streaks might be different in different regions. In some, they form only during the warmest times, suggesting that those waters might not be too salty for microbes.

“If it was too salty, they would be flowing year round,” Dr. Stillman said. “We might be in that Goldilocks zone.”

Even though recurring slope lineae appear to be some of the most intriguing features on Mars, NASA has no plans to get a close-up look anytime soon.

They are treated as special regions that NASA’s current robotic explorers are barred from because the rovers were not thoroughly sterilized, and NASA worries that they might be carrying microbial hitchhikers from Earththat could contaminate Mars.

Of the spacecraft NASA has sent to Mars, only the two Viking landers in 1976 were baked to temperatures hot enough to kill Earth microbes. NASA’s next Mars rover, scheduled to launch in 2020, will be no cleaner. Sterilizing spacecraft, which requires electronics and systems that can withstand the heat of baking, adds to the cost and complicates the design.

In selecting the landing site for the 2020 rover, the space agency is ruling out places that might be habitable, including those with recurring slope lineae.

That prohibition may continue even though two candidate streaks have been identified on the mountain in Gale Crater that NASA’s Curiosity rover is now exploring, a mile or two from its planned path.

NASA and the Curiosity team could decide to approach the streaks without driving onto them, or to simply observe from a distance. The rover is still probably a couple of years away.

NASA officials did not reject the possibility of a detour, although they said it would require analysis and debate.

In an interview after the news conference, Dr. Green of NASA said that if the streaks in Gale Crater turned out to be recurring slope lineae, the space agency would consider how great a contamination threat Curiosity, irradiated by ultraviolet light for several years, might pose to a potential Martian habitat.

“If we can go within 20 meters, we can zap it with a laser,” Dr. Green said, referring to an instrument that identifies material inside a rock by the colors of light it emits as it is vaporized. “Then we can learn much more about the details what’s in those R.S.L.s. If we can get closer and actually scoop it up, that would be even better.”

A version of this article appears in print on September 29, 2015, on page A1 of the New York edition with the headline: Liquid Water, and Prospects for Life, on Mars. Order ReprintsToday’s Paper|Subscribe

From : The New York Times

Google & HUT ke-22 Roti Baguette


Hari ini, (13/09), netizen bisa melihat logo (doodle) spesial Google yang bergambar seorang koki tengah memanggang roti. Ternyata, logo tersebut merupakan bentuk ucapan selamat Google untuk ulang tahun peresmian Baguette, roti ‘tongkat’ dengan panjang bisa mencapai 1 meter khas Prancis.

Bila Anda melihat bagian atas logo Google itu, terdapat tulisan ‘Decret Pain’, apa itu? Decret Pain adalah aturan pengolahan roti Baguette yang dikeluarkan oleh pemerintah Prancis tanggal 13 September 1993, 22 tahun lalu.

Aturan itu menyebutkan bila para perajin roti Baguette harus mematuhi semua standar pembuatan Baguette, yang paling utama adalah Baguette hanya boleh dibuat dari 4 bahan. Antara lain, tepung gandum, air, garam, dan ragi.

Para pengrajin juga dilarang keras menambahkan bahan pengawet, zat adiktif, atau membekukan Baguette. Alhasil, roti Baguette selalu dikenal dijual ‘fresh-baked’ dan hanya bisa bertahan kurang dari 24 jam.

Kemunculan Decret Pain juga menjadi tanda resminya roti Baguette sebagai simbol budaya Prancis, setelah sebelumnya sering diperdebatkan apakah Baguette asli dari Prancis atau tidak.

Roti khas Perancis yang paling digemari.  via howtofeedaloon.comRoti yang mempunyai bentuk panjang seperti tongkat dan bagian luar renyah ini memang banyak dibuat di negara-negara lain, mulai dari Austria hingga Vietnam. Oleh karena itu, pemerintah Prancis merasa perlu membuat sebuah aturan yang menonjolkan kekhasan Baguette Prancis lewat Decret Pain.

 Sumber :

Google Gonta Ganti logo 1998 – 2015

Google-ganti-logoGoogle baru saja mengganti logo mereka dengan logo yang baru dan mengumumkan kepada dunia melalui gambar animasi Google Doodle yang menceritakan “riwayat logo google” di halaman depan situs mesin pencari mereka.

Google hari ini resmi mengganti logo mereka. Dalam mengenang kembali perkembangan Google hingga tumbuh menjadi perusahaan teknologi raksasa sekarang ini. Ada banyak hal dilalui oleh pendirinya Larry Page dan Sergey Brin termasuk bergantinya logo Google beberapa kali sejak sekitar 18 tahun yang lalu. , Google pun menceritakan riwayat logo Google di halaman depan website mereka.

Menurut informasi yang dilansir dari Google menggunakan kata kunci pencarian “Riwayat logo Google” yang juga bisa dibuka dengan mengklik Google Doodle di halaman depan situs ini, mesin pencari ini menceritakan perubahan logo mereka sejak tahun 1998 lalu, dimana saat itu Google hanya berupa proyek kelulusan Sergey Brin dan Larry Page di Universitas Stanford.

01 - Logo Google 1998Setelahnya masih di tahun yang sama pada tanggal 30 Agustus 1998, tim ini pun memutuskan untuk mengubah logo mereka menjadi seperti dibawah. Ada makna dibalik penggunaan logo mereka yang memiliki arti bahwa ia sedang tidak di kantor, karena sedang menghadiri festival Burning Man, dan inilah Doodle pertama yang digunakan Google.
02 - Google Agustus 1998Masih tetap di tahun yang sama – 1998, Google kembali mengganti logo mereka dengan logo yang baru seperti dibawah seiring dengan dirilisnya versi beta dari Google. Situs mesin pencari raksasa ini pun mengudara dengan menggunakan nama domain dan sudah bisa diakses diseluruh dunia.
03 - Google September 1998Lalu satu tahun setelahnya pada bulan Mei 1999, Google kembali mengganti logo mereka dengan yang baru menggunakan rupa huruf Catull. Logo ini tetap menggambarkan keceriaan dengan warna-warni di masing-masing hurufnya dan terdapat bayangan jatuh.

04 - Google Mei 1999Pada tahun 2010, logo Google menjadi semakin terang dengan mengurangi efek bayangan jatuh.05 - Google Mei 2010

Google pun semakin menyederhanakan logonya pada tahun 2013 dengan membuatnya terlihat datar dan sedikit menyesuaikan tipografinya.

06 - Google September 2013Lalu hari ini, tepat pada pukul 00.01 Google mengganti logo baru mereka dengan logo yang baru. Logo baru ini masih tetap dengan warna-warni ceria di setiap huruf yang membentuk kata “Google”. Logo baru ini menjadikan huruf “G” sebagai ikon mereka dan logo yang mencakup titik-titik Google ini menjadi bagian dari keluarga baru Google.

07 -Google September 2015Jadi, dari sekian banyak perubahan logo yang dilakukan Google, rasanya inilah perubahan paling besar dari desain logo mereka. Bagaimana menurut anda?

Sumber : Kolom Gadget

Google & Kahanamoku

Google & KahanamokuHari ini Google merayakan HUT Kahanamoku yang ke-125. Siapakah dia, sampai Google menghias wajahnya seperti gambar di atas?

Duke Paoa Kahinu Mokoe Hulikohola Kahanamoku (24 Agustus 1890 – 22 Januari 1968) adalah seorang perenang kompetisi Hawaii Amerika yang juga dikenal sebagai aktor, penegak hukum, awal voli pantai player dan pengusaha dikreditkan dengan menyebarkan olahraga selancar. [2 ] Kahanamoku adalah lima kali Olimpiade peraih medali di kolam.

Awal tahun

Townplace nya dibantah dengan berbagai sumber menyatakan Haleakala di Maui atau Waikiki di Oahu. Menurut Kahanamoku, ia menyatakan ia lahir di Honolulu pada Hale’ākala, rumah Bernice Pauahi Uskup yang kemudian diubah menjadi Arlington Hotel. [3] Ia memiliki lima saudara dan tiga saudara perempuan, termasuk Samuel Kahanamoku. Pada tahun 1893, keluarganya pindah ke Kalia, Waikiki (dekat lokasi sekarang dari Hilton Hawaiian Village), untuk lebih dekat dengan orang tua ibunya dan keluarga. Duke dibesarkan dengan saudara-saudaranya dan 31 Paoa sepupu. [2]: 17 Duke menghadiri Waikiki Grammar School, Kaahumanu Sekolah, dan Sekolah Kamehameha., Meskipun ia tidak pernah lulus karena dia telah berhenti untuk membantu mendukung keluarga [4]

Duke Kahanamoku Hall of Fame Olympic Card“Duke” bukanlah judul atau nama panggilan, tetapi nama yang diberikan. Dia bernama setelah ayahnya, Duke Kahanamoku Halapu,yang dibaptis oleh Bernice Pauahi Uskup menghormati Prince Alfred, Duke of Edinburgh, yang sedang mengunjungi Hawaii pada waktu itu. The Duke muda, sebagai anak sulung, mewarisi nama. Ayahnya adalah seorang polisi. Ibunya Julia Pa ‘akoniaLonokahikina Paoa adalah seorang wanita yang sangat religius dengan rasa yang kuat dari keturunan keluarga.

Ketika Duke menjadi nama rumah tangga karena prestasi renangnya, banyak orang menganggap dia dari royalti Hawaii.Diasumsikan oleh banyak bahwa ia adalah duke dan bahwa itu adalah gelarnya. Dia adalah orang yang sangat sederhana dan sederhana yang mendapat tertawa dari yang dianggap sebagai royalti dan tidak pernah ragu-ragu untuk meluruskan tentang garis keturunannya. [4]

Meskipun tidak dari Hawaii keluarga kerajaan, orang tuanya berasal dari keluarga Hawaiian menonjol; yang Kahanamoku dan klan Paoa dianggap kepala atau bangsawan, yang pelayanan kepada nui Ali’i atau royalti berpangkat rendah. [3] kakek dari pihak ayahnya adalah Kahanamoku dan nenek, Kapiolani Kaoeha, [5] keturunan Raja Alapainui . Mereka Kahu, pengikut dan penasihat terpercaya dari Kamehamehas, di antaranya mereka yang terkait dengan. Pihak ibu kakek-nenek Paoa, anak Paoa Hoolae dan Hiikaalani, dan Mele Uliama juga keturunan terutama. [2]: 9 [6]

Tumbuh di pinggiran Waikiki, Kahanamoku menghabiskan masa mudanya sebagai beach boy perunggu. Pada Waikiki Beach ia mengembangkan berselancar dan berenang keterampilan. Di masa mudanya, Kahanamoku disukai papan surfing tradisional, yang ia sebut nya “papa nui”, dibangun setelah fashion kuno Hawaii “olo” papan. Terbuat dari kayu dari koa pohon, itu 16 kaki (4,9 m) panjang dan beratnya £ 114 (52 kg). Papan itu tanpa skeg, yang belum ditemukan. Dalam karir di kemudian hari, ia sering akan menggunakan papan kecil tapi selalu disukai yang terbuat dari kayu.

The Salt Lake Tribune featuring Duke Kahanamoku in 1913Pada tanggal 11 Agustus 1911, Kahanamoku itu waktunya di 55,4 detik di 100 yard (91 m) gaya bebas, mengalahkan rekor dunia yang ada dengan 4,6 detik, dalam air garam dari Honolulu Harbor. Ia juga memecahkan rekor di 220 yd (200 m) dan menyamai dalam 50 yd (46 m). Tapi Amateur Athletic Union (AAU), tak percaya, tidak akan mengakui prestasi ini sampai bertahun-tahun kemudian. AAU awalnya mengklaim bahwa hakim harus telah menggunakan jam alarm daripada stopwatch dan kemudian mengklaim bahwa arus laut dibantu Kahanamoku. [7]

Karir dan warisan

Kahanamoku mudah memenuhi syarat untuk tim renang Olimpiade AS pada tahun 1912. Pada Olimpiade 1912 di Stockholm, ia memenangkan medali emas di 100 meter gaya bebas, dan medali perak dengan kedua tempat tim AS di pria 4×200 meter gaya bebas estafet. Selama Olimpiade 1920 di Antwerp, ia memenangkan medali emas baik di 100 meter (memperbaiki sesama Hawaii Pua Kealoha)dan relay. Dia selesai 100 meter dengan medali perak selama Olimpiade 1924 di Paris, dengan emas akan Johnny Weissmuller dan perunggu untuk saudara Duke, Samuel Kahanamoku. Pada usia 34, ini adalah medali Olimpiade terakhir Kahanamoku ini. [1] Ia juga merupakan alternatif untuk tim polo air AS di Olimpiade 1932.

Antara kompetisi Olimpiade, dan setelah pensiun dari Olimpiade, Kahanamoku perjalanan internasional untuk memberikan pameran berenang. Ia selama periode ini bahwa ia mempopulerkan olahraga surfing, yang sebelumnya hanya dikenal di Hawaii, dengan memasukkan berselancar pameran ke kunjungan ini juga. Pameran berselancar nya di Sydney Freshwater Pantai di 24 Desember 1914 secara luas dianggap sebagai acara mani dalam pengembangan berselancar di Australia. [8] Dewan yang Kahanamoku dibangun dari sepotong pinus dari toko perangkat keras lokal dipertahankan oleh Freshwater yang Surf Club. Ada patung Kahanamoku di Tanjung Utara Freshwater Beach, New South Wales. Dia membuat berselancar populer di daratan Amerika pertama tahun 1912 sementara di Southern California.

Selama waktunya tinggal di Southern California, Kahanamoku dilakukan di Hollywood, sebagai aktor latar belakang dan karakter aktor dalam beberapa film. Dengan cara ini, ia membuat hubungan dengan orang-orang yang lanjut bisa mempublikasikan olahraga surfing.Kahanamoku terlibat dengan Los Angeles Athletic Club, bertindak sebagai lifeguard dan bersaing di kedua tim renang dan polo air.

Meskipun tinggal di Newport Beach, California pada 14 Juni, 1925, Kahanamoku diselamatkan delapan orang dari sebuah kapal nelayan yang terbalik di surfing berat ketika mencoba untuk memasuki pelabuhan kota. [9] 29 nelayan pergi ke dalam air dan 17 tewas.Menggunakan papan selancar, ia mampu membuat perjalanan cepat bolak-balik ke pantai untuk meningkatkan jumlah pelaut diselamatkan. [10] Dua peselancar lainnya menyelamatkan empat nelayan lebih. Kepala polisi Newport pada saat yang disebut upaya Duke “paling super tindakan penyelamatan papan selancar dunia yang pernah ada.”

Pada tahun 1940, ia menikah Nadine Alexander, yang menemaninya saat dia bepergian. Kahanamoku adalah orang pertama yang akan dilantik menjadi baik Swimming Hall of Fame dan Surfing Hall of Fame. The Duke Kahanamoku Invitational Surfing Championships yang dinamai untuk menghormatinya. Dia adalah anggota dari Olympic Hall of Fame US. Ia menjabat sebagai sheriff dari Honolulu, Hawaii1932-1961, melayani 13 kali berturut-turut. Selama periode ini, ia juga muncul dalam sejumlah program televisi dan film, seperti Pak Roberts (1955).

Kahanamoku adalah seorang teman dan berselancar pendamping dari pewaris Doris Duke, yang membangun rumah (sekarang museum) di Oahu bernama Shangri-la.

Promotor musik Hawaii Kimo Wilder McVay memanfaatkan popularitas Kahanamoku oleh penamaan showroom Waikiki nya “Kahanamoku itu”, dan memberikan Kahanamoku sepotong tindakan keuangan dalam pertukaran untuk penggunaan namanya. Itu adalah showroom besar Waikiki pada tahun 1960 dan dikenang sebagai rumah dari Don Ho & The Aliis dari 1964 sampai 1969.

Nama Kahanamoku ini juga digunakan oleh Duke Canoe Club & Barefoot Bar, bar tepi pantai dan restoran di Outrigger Waikiki On The Beach Hotel. Ada rantai restoran bernama setelah dia di California dan Hawaii disebut Duke. Sebuah patung perunggu di Pantai Waikiki di Honolulu menghormati ingatannya. Ini menunjukkan Kahanamoku berdiri di depan papan selancar dengan tangan terentang. Banyak menghormatinya dengan menempatkan leis pada patungnya. Ada webcam menonton patung, yang memungkinkan pengunjung dari seluruh dunia untuk gelombang ke teman-teman mereka.

Pada tanggal 24 Agustus 2002, yang juga merupakan ulang tahun ke-112 kelahiran Kahanamoku, sebuah 37c tingkat surat kelas prangko dari Amerika Serikat Postal Service dengan gambar Duke pada, dikeluarkan. Hari Pertama Upacara diadakan di Hilton Hawaiian Village di Waikiki dan dihadiri oleh ribuan. Pada upacara ini, peserta bisa melampirkan cap Duke untuk amplop dan mendapatkannya dibatalkan dengan Hari Pertama Issue cap pos. Hari Pertama ini Meliputi sangat tertagih. [11]

Duncan v. Kahanamoku

Kahanamoku adalah pro forma terdakwa dalam tengara Mahkamah Agung kasus Duncan v. Kahanamoku. Sementara Kahanamoku adalah polisi militer petugas selama Perang Dunia II, ia ditangkap Duncan untuk keracunan publik. Pada saat itu, Hawaii, belum negara, sedang diberikan di bawah Organik Act Hawaii yang secara efektif menetapkandarurat militer di pulau. Oleh karena itu Duncan diadili oleh pengadilan militer dan mengajukan banding ke Mahkamah Agung. Dalam post hoc putusan, pengadilan memutuskan bahwa pengadilan oleh pengadilan militer itu, dalam kasus ini, tidak konstitusional. [12]


Kahanamoku meninggal karena serangan jantung pada tanggal 22 Januari, 1968 di usia 77. [13] Untuk itu penguburan di laut iring-iringan panjang pelayat, disertai dengan pengawalan polisi 30 orang, pindah di kota ke Waikiki Beach. Pendeta Abraham Akaka, pendeta dari Gereja Kawaiahao, dilakukan layanan. Sekelompok beach boys menyanyikan lagu-lagu Hawaii, termasuk “Aloha Oe”. Abunya tersebar ke laut.

Sumber : wikipedia

Google & Paul Outlet

Google & Paul Outlet

Hari ini, 147 tahun yang lalu adalah HUT Paul Outlet. Google pun merayakannya dengan menghias wajahnya seperti gambar di atas.

Paul Marie Ghislain Otlet (/ ɒ t l /; Perancis: [ɔtle]; 23 Agustus 1868 – 10 Desember 1944) adalah seorang penulis Belgia, pengusaha, visioner, pengacara dan aktivis perdamaian; dia adalah salah satu dari beberapa orang yang telah dianggap sebagai bapak ilmu informasi, bidang yang ia sebut “dokumentasi”. Otlet menciptakan Universal Decimal Classification, salah satu contoh yang paling menonjol dari klasifikasi faceted. Otlet bertanggung jawab atas adopsi luas di Eropa dari standar Amerika 3×5 inci kartu indeks yang digunakan sampai saat ini di sebagian besar katalog perpustakaan di seluruh dunia (sekarang sebagian besar pengungsi oleh munculnya secara online katalog akses publik (OPAC)). Otlet menulis banyak esai tentang cara mengumpulkan dan mengatur pengetahuan dunia, yang berpuncak pada dua buku, yang Traité de Dokumentasi (1934) dan Monde: Essai d’universalisme (1935). [1] [2]

Paul OtletPada tahun 1907, setelah konferensi internasional besar, Otlet dan Henri La Fontaine menciptakan Kantor Pusat Asosiasi Internasional, yang berganti nama dengan Uni Asosiasi Internasional pada tahun 1910, dan yang masih terletak di Brussels. Mereka juga menciptakan pusat internasional besar yang disebut pada awalnya Palais Mondial (World Palace), kemudian, Mundaneumuntuk rumah koleksi dan kegiatan berbagai organisasi dan lembaga mereka.

Otlet dan La Fontaine adalah aktivis perdamaian yang mendukung politik internasionalis dari Liga Bangsa-Bangsa dan yangInternational Institute of Intellectual Kerjasama (cikal bakal UNESCO). Otlet dan La Fontaine menyaksikan proliferasi belum pernah terjadi sebelumnya informasi, sehingga dalam penciptaan jenis baru dari organisasi internasional. Mereka melihat dalam organisasi ini merupakan global yang muncul pemerintahan, dan berharap untuk membantu memperkuat itu. [Rujukan?] La Fontaine memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1913.

Awal kehidupan dan karir

Otlet lahir di Brussels, Belgia pada tanggal 23 Agustus 1868, anak tertua dari Édouard otlet (Brussels 13 Juni 1842- Blanquefort, Prancis, 20 Oktober 1907) dan Maria (née Van Mons). Ayahnya, Édouard, adalah seorang pengusaha kaya yang membuat kekayaannya menjual trem di seluruh dunia. Ibunya meninggal pada 1871 pada usia 24, ketika Otlet tiga. Melalui ibunya, ia berhubungan dengan keluarga Van Mons, keluarga sejahtera, dan untuk keluarga Verhaeren, yang Emile Verhaeren adalah salah satu penyair Belgia yang paling penting.

Ayahnya membuatnya keluar dari sekolah, mempekerjakan tutor sebaliknya, sampai ia berusia 11 tahun, percaya bahwa ruang kelas yang lingkungan menyesakkan. Otlet, sebagai seorang anak, memiliki beberapa teman, dan bermain secara teratur hanya dengan adiknya Maurice. Dia segera mengembangkan cinta membaca dan buku.

Pada usia 6, penurunan sementara dalam kekayaan ayahnya disebabkan keluarga untuk pindah ke Paris. Pada usia 11, Paulus pergi ke sekolah untuk pertama kalinya, sebuahJesuit sekolah di Paris, di mana ia tinggal selama tiga tahun ke depan. Keluarga kemudian kembali ke Brussels, dan Paul belajar di bergengsi College Saint-Michel [3] di Brussels.Pada tahun 1894, ayahnya menjadi senator di Senat Belgia untuk Partai Katolik (sampai 1900). Ayahnya menikah lagi dengan Valerie Linden, putri botani terkenal Jean Jules Linden; dua akhirnya memiliki lima anak tambahan. Keluarga sering bepergian selama ini, terjadi liburan dan perjalanan bisnis ke Italia, Perancis dan Rusia.

Otlet pendidikan di Universitas Katolik Leuven dan di Université Libre de Bruxelles, di mana ia memperoleh gelar sarjana hukum pada tanggal 15 Juli 1890. Ia menikahi langkah-sepupunya, Fernande Gloner, segera sesudahnya, pada tanggal 9 Desember 1890. Dia kemudian magang dengan Pengacara terkenal Edmond Picard, seorang teman ayahnya.

Otlet segera menjadi tidak puas dengan karir hukumnya, dan mulai mengambil minat dalam bibliografi. Menerbitkan karya pertamanya pada subjek adalah esai “Sesuatu tentang bibliografi”, yang ditulis pada tahun 1892. Di dalamnya ia menyatakan keyakinan bahwa buku adalah cara yang memadai untuk menyimpan informasi, karena penataan fakta yang terkandung di dalamnya adalah keputusan yang sewenang-wenang pada bagian dari penulis, membuat fakta individu sulit untuk menemukan. Sebuah sistem penyimpanan yang lebih baik, Otlet menulis dalam esainya, akan kartu yang berisi individu “potongan” informasi, yang akan memungkinkan “semua manipulasi klasifikasi dan interfiling terus menerus.” Selain akan diperlukan “garis sinoptik sangat rinci pengetahuan” yang dapat memungkinkan klasifikasi semua potongan ini data.

Pada tahun 1891, Otlet bertemu Henri La Fontaine, pengacara sesama dengan kepentingan bersama dalam daftar pustaka dan hubungan internasional, dan dua menjadi teman baik. Mereka ditugaskan pada tahun 1892 oleh Belgia Societe des Sciences Sociales et politiques (Masyarakat ilmu sosial dan politik) untuk membuat bibliografi untuk berbagai ilmu-ilmu sosial; mereka menghabiskan tiga tahun melakukan hal ini. Pada tahun 1895, mereka menemukan Dewey Decimal Classification, sistem klasifikasi perpustakaan yang telah ditemukan pada tahun 1876. Mereka memutuskan untuk mencoba untuk memperluas sistem ini untuk menutupi klasifikasi fakta-fakta yang Otlet sebelumnya dibayangkan.Mereka menulis untuk pencipta sistem, Melvil Dewey, meminta izin untuk memodifikasi sistem nya dengan cara ini; dia setuju, asalkan sistem mereka tidak diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Mereka mulai bekerja pada ekspansi ini segera setelah itu.

Selama ini, Otlet dan istrinya kemudian memiliki dua orang putra, Marcel dan Jean, secara berurutan.

Otlet mendirikan Institut Internasional de Bibliographie (IIB) pada tahun 1895, kemudian berganti nama sebagai (dalam bahasa Inggris) yang Federasi Internasional untuk Informasi dan Dokumentasi (FID).

Universal bibliografi Repertory

Pada tahun 1895, Otlet dan La Fontaine juga mulai penciptaan koleksi kartu indeks, dimaksudkan untuk katalog fakta, yang kemudian dikenal sebagai “Repertoire Bibliographique Universel” (RBU), atau “Universal bibliografi Repertory”. Pada akhir 1895 telah berkembang menjadi 400.000 entri; kemudian akan mencapai ketinggian lebih dari 15 juta.

Pada tahun 1896, Otlet mendirikan layanan berbasis biaya untuk menjawab pertanyaan melalui surat, dengan mengirimkan para pemohon salinan kartu indeks yang relevan untuk setiap query; sarjana Alex Wright telah disebut layanan sebagai “analog mesin pencari”.[4] Pada tahun 1912, layanan ini merespons lebih dari 1.500 query setahun. Pengguna layanan ini bahkan memperingatkan jika permintaan mereka itu akan menghasilkan lebih dari 50 hasil pencarian per.

Otlet membayangkan sebuah salinan RBU di setiap kota besar di seluruh dunia, dengan Brussels memegang salinan master. Di berbagai kali antara tahun 1900 dan 1914, upaya dilakukan untuk mengirim salinan penuh dari RBU ke kota-kota seperti Paris, Washington, DC,dan Rio de Janeiro; Namun, kesulitan dalam menyalin dan transportasi berarti bahwa tidak ada kota menerima lebih dari beberapa ratus ribu kartu.

Universal Decimal Classification

Pada tahun 1904, Otlet dan La Fontaine mulai menerbitkan skema klasifikasi mereka, yang mereka disebut Universal Decimal Classification. Mereka menyelesaikan publikasi awal ini pada tahun 1907. Sistem ini mendefinisikan tidak hanya klasifikasi subjek rinci, tetapi juga notasi aljabar untuk mengacu pada persimpangan beberapa mata pelajaran;misalnya, notasi “31: [622 + 669] (485)” mengacu pada statistik dari pertambangan dan metalurgi di Swedia. UDC adalah contoh dari klasifikasi analytico-sintetik, yaitu, memungkinkan menghubungkan satu konsep yang lain. Meskipun beberapa telah menggambarkannya sebagai faceted, tidak, meskipun ada beberapa elemen faceted di dalamnya. Sebuah klasifikasi yang benar-benar faceted hanya terdiri dari konsep sederhana; ada banyak konsep senyawa tercantum dalam UDC. Hal ini masih digunakan oleh banyak perpustakaan dan layanan bibliografi di luar dunia berbahasa Inggris, dan dalam beberapa konteks non-tradisional seperti BBC Arsip.

Kesulitan pribadi dan Perang Dunia I

Pada tahun 1906, dengan ayahnya Édouard dekat kematian dan bisnisnya berantakan, Paul dan saudaranya dan lima langkah-saudara membentuk sebuah perusahaan, Otlet Freres (“Otlet Saudara”) untuk mencoba untuk mengelola bisnis ini, yang termasuk tambang dan kereta api. Paul, meskipun ia dikonsumsi dengan pekerjaan bibliografi, menjadi presiden perusahaan. Pada tahun 1907, Édouard meninggal, dan keluarga berjuang untuk mempertahankan semua bagian dari bisnis. Pada bulan April 1908, Paul Otlet dan istrinya mulai proses perceraian. Otlet menikah lagi pada tahun 1912, untuk Cato Van Nederhesselt.

Pada tahun 1913, La Fontaine memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian, dan diinvestasikan kemenangannya dalam usaha bibliografi Otlet dan La Fontaine, yang menderita kekurangan dana. Otlet berangkat ke Amerika Serikat pada awal 1914 untuk mencoba untuk mendapatkan dana tambahan dari Pemerintah AS, namun usahanya segera terhenti karena pecahnya Perang Dunia I. Otlet kembali ke Belgia, tapi dengan cepat melarikan diri setelah menjadi diduduki oleh Jerman; ia menghabiskan sebagian besar perang di Paris dan berbagai kota di Swiss. Kedua putranya berjuang dalam tentara Belgia, dan salah satu dari mereka, Jean, meninggal selama perang di Pertempuran Yser.

Otlet menghabiskan banyak perang mencoba untuk menciptakan perdamaian, dan penciptaan lembaga multinasional yang ia merasa bisa mencegah perang di masa depan.Pada tahun 1914, ia menerbitkan sebuah buku, “La Fin de la Guerre” (“The End of War”) yang mendefinisikan “Dunia Piagam Hak Asasi Manusia” sebagai dasar untuk sebuah federasi internasional.

The Mundaneum

Pada tahun 1910, Otlet dan La Fontaine pertama membayangkan sebuah “kota ilmu”, yang Otlet awalnya bernama “Palais Mondial” (“World Palace”), yang akan berfungsi sebagai pusat repositori untuk informasi dunia. Pada tahun 1919, segera setelah akhir Perang Dunia I, mereka yakin pemerintah Belgia untuk memberi mereka ruang dan pendanaan untuk proyek ini, dengan alasan bahwa hal itu akan membantu meningkatkan Belgia penawarannya untuk rumah Liga Bangsa-Bangsa markas. Mereka diberi ruang di sayap kiri Palais du Cinquantenaire, sebuah gedung pemerintah di Brussels. Mereka kemudian menyewa staf untuk membantu menambah mereka Universal bibliografi Repertory. Palais Mondial sempat ditutup pada tahun 1922, karena kurangnya dukungan dari pemerintah Perdana Menteri Georges Theunis, tapi dibuka kembali setelah melobi dari Otlet dan La Fontaine. Otlet berganti nama menjadi Palais Mondial ke Mundaneum pada tahun 1924. The RBU terus tumbuh menjadi 13 juta kartu indeks pada tahun 1927;tahun akhir 1934, telah mencapai lebih dari 15 juta. [5] Kartu indeks disimpan di lemari yang dirancang khusus, dan diindeks menurut Universal Decimal Classification. Koleksi ini juga tumbuh dengan menyertakan file (termasuk surat-surat, laporan, artikel surat kabar, dll) dan gambar, yang terkandung dalam kamar terpisah; kartu indeks dimaksudkan untuk katalog semua ini juga. The Mundaneum akhirnya terdapat 100.000 file dan jutaan gambar.

Pada tahun 1934, pemerintah Belgia lagi memotong pendanaan untuk proyek tersebut, dan kantor ditutup. (Otlet protes dengan menjaga berjaga di luar kantor terkunci, tetapi tidak berhasil.) Koleksi tetap tak tersentuh dalam kantor mereka, namun, sampai tahun 1940, ketika Jerman menginvasi Belgia. Requisitioning perempat Mundaneum untuk mengadakan koleksi Reich Ketiga seni dan menghancurkan sejumlah besar koleksinya dalam proses, Jerman dipaksa Otlet dan rekan-rekannya menemukan rumah baru untuk Mundaneum. Dalam sebuah bangunan besar tapi jompo di Taman Leopold mereka dilarutkan dengan Mundaneum sebaik yang mereka bisa, dan ada itu tetap sampai terpaksa pindah lagi pada tahun 1972, baik setelah kematian Otlet ini.

The World City

Dunia Kota atau Cité Mondiale adalah visi utopis oleh Paul Otlet dari kota yang seperti pameran yang universal menyatukan semua lembaga terkemuka di dunia. [6] The World City akan memancarkan pengetahuan ke seluruh dunia dan membangun perdamaian dan kerjasama universal. Ide otlet untuk merancang sebuah kota utopis didedikasikan untuk lembaga-lembaga internasional sebagian besar terinspirasi oleh publikasi kontemporer pada tahun 1913 oleh Norwegia-Amerika pematung Hendrik Christian Andersendan arsitek Perancis Ernest Hébrard dari seri mengesankan rencana Beaux-Arts untuk Pusat Dunia Komunikasi (1913). Untuk desain nya Kota Dunia, Otlet berkolaborasi dengan beberapa arsitek. Dengan cara ini seluruh rangkaian desain untuk Kota Dunia dikembangkan. Rencana yang paling diuraikan adalah: desain sebuah Mundaneum (1928) dan Kota Dunia (1929) oleh Le Corbusier di Jenewa sebelah istana Liga Bangsa-Bangsa, oleh Victor Bourgeois di Tervuren (1931) di sebelah Museum Kongo, lagi oleh Le Corbusier (bekerja sama dengan Huib Hoste) di tepi kiri di Antwerp (1933), oleh Maurice Heymans di Chesapeake Bay dekat Washington (1935), dan oleh Stanislas Jassinski dan Raphaël Delville di tepi kiri di Antwerp (1941). Dalam desain yang berbeda program Kota Dunia tinggal kurang lebih tetap, yang berisi Museum Dunia, Universitas Dunia, Perpustakaan Dunia dan Pusat Dokumentasi, Kantor untuk Asosiasi Internasional, Kantor atau Kedutaan untuk Bangsa, sebuah Pusat Olimpiade, sebuah daerah perumahan, dan taman.

Menjelajahi media baru

Otlet terintegrasi media baru, karena mereka diciptakan, dalam visinya tentang jaringan pengetahuan dasar masa depan. Pada awal 1900-an, Otlet bekerja dengan insinyurRobert Goldschmidt pada penyimpanan data bibliografi pada mikrofilm (kemudian dikenal sebagai “micro-fotografi”). Percobaan ini terus ke tahun 1920-an, dan dengan akhir 1920-an ia berusaha bersama dengan rekan-rekan untuk membuat sebuah ensiklopedia dicetak sepenuhnya pada mikrofilm, yang dikenal sebagai Encyclopaedia Microphotica Mundaneum, yang bertempat di Mundaneum. Pada tahun 1920 dan 1930-an, ia menulis tentang radio dan televisi sebagai bentuk lain dari menyampaikan informasi, menulis di 1934 Traité de dokumentasi yang “satu demi satu, penemuan luar biasa telah sangat menambah kemungkinan dokumentasi.” Dalam buku yang sama, ia meramalkan bahwa media yang akan menyampaikan nuansa, rasa dan bau akan juga akhirnya akan ditemukan, dan bahwa sistem informasi-angkut yang ideal harus mampu menangani semua apa yang ia sebut “dokumen akal-persepsi”.

Pandangan politik dan keterlibatan

Otlet adalah percaya pada kerjasama internasional untuk mempromosikan penyebaran pengetahuan dan perdamaian antar bangsa. The Uni Asosiasi Internasional, yang telah didirikan pada tahun 1907 dengan Henri La Fontaine, kemudian menyebabkan perkembangan dari kedua Liga Bangsa-Bangsa dan Internasional Institute of Intellectual Kerjasama, yang kemudian digabung menjadi UNESCO.

Pada tahun 1933, Otlet diusulkan bangunan di Belgia dekat Antwerp sebuah “raksasa netral Kota Dunia” untuk mempekerjakan sejumlah besar pekerja, untuk meringankan pengangguran yang dihasilkan oleh Depresi Besar. [7]

Memudar ke dalam ketidakjelasan

Otlet meninggal pada tahun 1944, segera sebelum akhir Perang Dunia II, setelah melihat proyek besar itu, yang Mundaneum, tertutup, dan kehilangan semua sumber dana nya.Menurut Otlet sarjana W. Boyd Rayward, “Perang Dunia Pertama menandai akhir dari intelektual serta era sosial politik di mana Otlet telah berfungsi sampai sekarang dengan sukses yang luar biasa,” setelah itu Otlet mulai kehilangan dukungan dari kedua pemerintah Belgia dan komunitas akademik, dan nya ide mulai tampak “megah, tidak fokus dan passe”:

“Perang Dunia Pertama menandai akhir dari intelektual serta era sosial politik di mana Otlet telah berfungsi sampai sekarang dengan sukses yang luar biasa. Setelah perang, ia dan skema nya tidak pernah dianggap serius kecuali dengan lingkaran murid-Nya. Dia cepat kehilangan dukungan dari pemerintah Belgia. Di akhir 1920-an ia menghadapi pembelotan para pengikutnya di International Institute of Dokumentasi, sebagai International Institute of Bibliografi “[8]


“Mungkin di satu tingkat, Otlet, sebaiknya dianggap sebagai tokoh de siècle sirip yang karyanya menikmati ukuran besar penerimaan dan dukungan di rumah dan di luar negeri sebelum Perang Dunia I. Tapi setelah Perang, dengan cepat kehilangan dukungan. Setelah berpengaruh secara nasional dan internasional, setidaknya dalam lingkaran yang relatif khusus, Otlet datang dianggap sebagai sulit dan obstruktif saat ia tumbuh tua. Ide-idenya dan pengaturan kelembagaan yang luar biasa di mana mereka akhirnya datang untuk diungkapkan, Palais Mondial atau Mundaneum, tampak megah, tidak fokus dan passé.6 Pada awal 1930-an ada perjuangan diam-diam dramatis untuk menghapus Institut Internasional Bibliografi, berubah akhirnya ke Federasi Internasional untuk Dokumentasi, dari kompleks lembaga ini dan dari bawah apa yang dianggap sebagai tangan mati masa lalu -. efektif tangan Otlet masih hidup tapi penuaan “[9]

Dalam bangun dari Perang Dunia II, kontribusi dari Otlet untuk bidang ilmu informasi yang kehilangan pandangan dari dalam meningkatnya popularitas ide-ide ilmuwan informasi Amerika seperti Vannevar Bush, Douglas Engelbart, Ted Nelson dan oleh ahli teori seperti organisasi informasi sebagai Seymour Lubetzky.

Penemuan kembali

Mulai tahun 1980-an, dan terutama setelah munculnya World Wide Web di awal 1990-an, minat baru muncul di spekulasi dan teori tentang organisasi pengetahuan, penggunaan teknologi informasi, dan globalisasi Otlet ini. 1934 masterpiece-nya, yang Traité de dokumentasi, dicetak ulang pada tahun 1989 oleh Centre de Kuliah publique de la Communauté française di Belgia. [10] (Baik Traité atau kerja pendamping, “Monde” (Dunia) telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sehingga jauh.) Pada tahun 1990 Profesor W. Boyd Rayward menerbitkan sebuah terjemahan bahasa Inggris dari beberapa tulisan Otlet ini. [11] Ia juga menerbitkan biografi Otlet (1975) yang diterjemahkan ke dalam bahasa Rusia (1976) dan Spanyol (1996, 1999, dan 2005 ).

Pada tahun 1985, Belgia akademik André Canonne mengangkat kemungkinan menciptakan kembali Mundaneum sebagai arsip dan museum yang ditujukan untuk Otlet dan lain-lain yang terkait dengan mereka; idenya awalnya ke rumah itu di kota Belgia Liège. Cannone, dengan bantuan besar dari orang lain, akhirnya berhasil membuka Mundaneum baru di Mons, Belgia pada tahun 1998. Museum ini masih beroperasi, dan berisi surat-surat pribadi Otlet dan La Fontaine dan arsip dari berbagai organisasi yang mereka ciptakan bersama dengan koleksi lainnya penting untuk sejarah modern Belgia.

Analisis teori Otlet ini

Otlet sarjana W. Boyd Rayward telah menulis bahwa pemikiran otlet adalah produk dari abad ke-19 dan filsafat positivisme, yang menyatakan bahwa, melalui studi yang cermat dan metode ilmiah, pandangan objektif dari dunia dapat diperoleh. Menurut W. Boyd Rayward, ide-idenya menempatkannya budaya dan intelektual di Belle Epoque periode pra-Dunia-Perang-I Eropa, periode besar “kepastian budaya”.

Tulisan otlet ini telah kadang-kadang disebut terus mata dari saat World Wide Web. [12] Visinya dari jaringan besar pengetahuan berpusat pada dokumen dan termasuk pengertian dari hyperlink, mesin pencari, akses remote, dan jaringan sosial -meskipun gagasan ini adalah dijelaskan dengan nama yang berbeda. [13] Pada tahun 1934, Otlet ditata visi ini dari komputer dan internet dalam apa yang disebut “Radiated Perpustakaan” visi. [14]

Sumber : Wikipedia